Cerita Sex The PE Teacher – Part 23

Cerita Sex The PE Teacher – Part 23by masbroon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 23 The PE Teacher – Part 23 The Bear (Side Story) “Jiaah! Dah ngilang aja tu anak..” Emang cepet pergerakan Riki kalo udeh soal harim dah.. Lorenzo lewat kalo dah soal nge gebet cewe! Hahahaha! Kadang gw ngerasa iri sama nasib beruntung tu anak.. Tapi yaaaah mau gimana lagi.. Dari segi olahraga si sama sama basket.. […]

multixnxx-Please use the rear access! -0multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -18multixnxx-OPEN INVITATION- FIND THE PEARL and WIN A -15  The PE Teacher – Part 23

The Bear
(Side Story)

“Jiaah! Dah ngilang aja tu anak..”

Emang cepet pergerakan Riki kalo udeh soal harim dah..
Lorenzo lewat kalo dah soal nge gebet cewe! Hahahaha!

Kadang gw ngerasa iri sama nasib beruntung tu anak..
Tapi yaaaah mau gimana lagi..
Dari segi olahraga si sama sama basket..
Kadang juga gw bisa dapetin cewe yang ga kalah cantiknya dari Teh Nita..

Tapi hampir semuanya matre..
Gara gara gw bawa boil jadi pada merapat..
Mau ketemuan aja kudu dijemput padahal kosnya di metro!

Hadeehhh… kapaaaan gw bisa kayak Riki yah..

Udah jam setengah 7..
Ga enak di rumah orang bangun telat..
Gw beresin sprei dan bantal sebisanya lalu keluar menyapa Om Rangga dan Tante Ines di meja makan.

“Pagi Om Ganteng.. pagi Tante Cantiiiik!”

Gw cuma mendapat deheman khas trade mark Om Rangga..
Tapi dari Tante Ines gw dapet senyuman yang bisa bikin gay jadi insap!

“Pagii Gaban.. duh senengnya kalo tiap pagi dapet pujian kaya gini..”

Om Rangga sempat melirik istrinya yang dulunya gw yakiinn hakul yakiiiin! pasti model atau None Jakarte ato apa kek..

“Ayok sarapan dulu, Nita sama Riki lagi main sepeda sepedaan tu keliling komplek..”

Meja makan itu berbentuk lonjong,
Gw duduk di kursi yang kebetulan bersebelahan dengan Tante Ines..
Yah gabisa dibilang kebetulan juga si..

Tante Ines pagi itu memakai daster bercorak batik yang keliatan sangat kontras dengan kulitnya yang masih kencang..

Potongan di bagian dada yang agak rendah memberikan pemandangan gratis yang ga mungkin gw sia siain!

Setiap gerak Tante Ines, mengambil gelas atau menunduk saat menyuap makanan selalu tidak lepas dari mata elang gw! Hehehe!

Toketnya itu pasti 36 ato paling kecil 35 deh size nye..
Ga kerasa gw anggurin nasi goreng di depan gw..

“Nanti dingin loh itu nasi gorengnya Ban.. pagi pagi dah nglamun.. belom ngumpul ya nyawanya? Hehehe!”

Mampus gw.. barusan aseli Tante nge gepin gw lagi melototin toketnye!

Shit…

“i.. iya Tante.. maklum biasa bangun siang sih dikosan hahaha!”

Joke garing gw ternyata ga bisa menipu Ibu satu anak ini..
Tante Ines hanya tersenyum penuh arti lalu menyendok naasi ke bibirnya yang.. hmmm…

Tiba tiba aku merasa ada sesuatu yang menyentuh bulu bulu di betisku..

“Om.. dirumah ada miara anjing ato kucing??”

Pertanyaan itu hanya mendapat jawaban berupa kerutan di keningnya lalu kembali membaca koran berbahasa ‘londo’ itu..

Berati apa dong yang nyentuh gw barusan..
Gw lirik wanita jelmaan Donna Harun disebelah..
Do’i cekikikan sambil menutup mulutnya dengan tangannya yang lentik itu..

Daaaammmnnn betis gw barusan kesenggol ato emang disenggol!??
Tidak terasa Si Junior bangun dari hibernasinya..

“Eiya Ban.. ntar anterin yah ke Sency.. ada yang mau Tante cari ni.. Riki sama Nita juga ngikut ko..”

Wiih jalan jalan!?? Makaaann gratis keknya nih behehehehe!

“Lah trus Om ga ikut?”

Tante Ines memasang muka cemberut dengan sedikit memonyongkan bibirnya..

“Tau ni Papih! Om Cape katanya Ban.. gara gara semalem minta dua ronde sih.. ga nyadar dah kepala lima.. hihihi!”

Damn.. ga usah diomongin kali Tanteeeeee!
Gw kan… jadi ngebayangiiiiin! T_T

Ga berapa lama Riki dan Nita muncul dari arah ruang tamu..

“Udeh kuda kuda’annya Ki? Aaooooww!”

Sueekk! Kena jitak dah jadinya gw.. huh!

“Ayo buruan kalian mandi, dah mau jam 9 nih.. tar kena macet lagi di jalan!”

****

Riki dan Nita duduk di jok belakang..
Sedangkan gw??
Sedang menikmati pemandangan paha mulus dari tempat duduk VIP!

“CKIIIT!”

hampir gw nyerempet Fortuner di sebelah mobil gw!
Hadeeeh gawat banget baju Tante satu ini.. dia memakai rok jeans mini yang dipadu dengan kaos ketat berbelahan rendah!

“Set dah! Liat jalan Ban!”

Riki merepet di jok belakang
Kayaknya dia mulai feeling deh kalo gw suka ngeliatin nyokapnya diem diem..

Tante Ines cuma cekikikan sambil tetap bermain hape..
Gw yakin banget dia tuh tau kalo barusan gw melototin tu paha!

Sesampainya di Sency Riki dan Nita berpisah dengan gw dan Tante Ines,
Katanya mo dua’an makan es krim di foodcourt..
Halah paling beli satu cup trus dibagi dua! Nyahahahaha!

“Ayo Ban temenin Tante.. dah dari kemaren mo nyari beha sama celana dalem ni.. Om nya banyak alasan ga mau nganterin”

Gw yang sedang asyik melihat lihat baju basket yang dipajang di etalase Ni*e cuma ngejawab sekenanya..

“Iya Tante, emang mo beli daleman di toko sebelah ma….”

“……………”

BE…HA… CELANA… DALEM…

gw noleh mencari sosok Ibu dari sahabat gw satu ini..
Dia sudah berjalan agak jauh di depan gw sambil sibuk melihat lihat etalase yang berjejer..

“Tante tungguin Tanteeee! Ikuuuuut!”

End of 1st Act

2nd Act

Belanjaan Tante Ines ditangan gw makin bertambah dengan makin banyaknya toko yang kami masuki.. T_T
Kirain Mau langsung ke toko behaaaaaaaaaaa!

“Tante, udah ga muat niii, taro mobil dulu ya?”

Setelah bertukar nomor telepon, Tante bilang kalo dia akan sms sedang berada di toko mana biar nanti gw samperin abis naro belanjaan nya yang sejibun ini..

“Tante di toko sepatu ni deket eskalator lantai 3, kesinii yaaaa”

Gw langsung meluncur ke lantai 3, ga tau dapet wangsit darimana..
Gw ngerasa yakin banget kalo hari ini gw bakal dapet sesuatu!

Setelah sampai di lantai 3 dan tanya sana sini, akhirnya sampe juga di toko sepatu salah satu merk terkenal itu..

Gw ngeliat Tante Ines sedang menunduk mencoba memasang tali sepatu high heels berwarna cream..
Gw samperin trus aga berjongkok di dekatnya

“Mau dibantuin pake sepatunya ga Tante?”

Dia sempat kaget ngeliat gw yang tiba tiba sudah ada disampingnya, tapi kembali tersenyum setelah mendengar pertanyaan gw..

“Iya nih ban.. ribet banget modelnya.. apa ga usah aja ya Tante beli?? Menurut kamu gimana Ban?”

Digoyang goyang betis mulus itu didepan mata gw..
Hampir aja gw jilat kalo ga mikir dia nyokap Si Riki!

“Beli aja Tante.. Sexy ko.. aku suka liatnya..”

Tante Ines sempat kaget ngedenger pengakuan polos gw..
Trus gw harus bilang apa lagi dong..

“Yaudah coba pakein Ban.. Tante penasaran jadinya ma ni sepatu..”
Dia menegakkan badannya lalu menyodorkan kaki kanannya untuk dipake.. umm.. maksud gw dipakein sepatunyaaaa!

“Hihi.. iya boleh ko.. lagian Tante juga kecapean ni kliling mall.. huuufff…”

Kakinya yang mulus putih itu kontras banget dengan tangan gw yang item dan buluan..
Mata gw naik pelan pelan sambil berlama lama memasang kait sepatu yang sebenernye gampang banget itu,
Betisnya.. lututnya.. pahanya..
Lalu gw nekat ngeliat pemandangan diantara pahanya itu!

Ada celana dalem warna putih disitu.. hmmmm….
Gw sempetin nglirik Tante Ines.. ternyata dia juga sedang ngliatin gw!

“Udah masangnya?? Hmm?”

Mampus dah! Jawab apa’an nih..

“Belom Tante.. susah nih.. sabar dikit ya..”

Gw bolak balik aja kait tali sepatu itu sambil terus mlototin benda dibalik rok jeans si Tante!
Ada bayangan bulunya!
Wah lebat keknya ni wakakakakak!

Sudah kehabisan akal.. gw coba pegang betis satunya lagi..

“Yang kiri Tante??”

Kedua paha putih mulus itu bergerak..
Tiba tiba sekitar 5 detik kakinya terbuka saat akan melepas sepatu lamanya..
Mata kami berdua pas lagi tatap tatapan!
Gw ga mau kalah gw menatapnya terus..
Tante Ines pun tidak berusaha memperbaiki posisinya..
Dia masih terus menatapku tajam..

“Yaudah buruan pasang yang kiri.. mau sekalian Tante pake aja ni..”

Kali ini gw beraniin memegang betisnya saat memakaikan sepatu itu..
Gw usap dikit betis sampai ke belakang lututnya..
Keknya gw denger do’i mendesah barusan deh..

Tapi gw ga berani melanjutkan..
Setelah terpasang, Tante Ines gabeda kayak anak kuliahan pokonya dah! (yah yang ngambil S2 tapi..hahahaha!)

Kami melanjutkan petualangan shopping itu ke sebuah toko pakaian dalam bermerek N**o N**o,
Disitu ada bermacam bentuk dan warna daleman cewe..

Udah gitu yang jaganya cantik cantik lagi.. hadeeehhh

“Mau nyari pakaian dalam buat siapa Pak?
Buat istrinya yah?”

????
Gw clingak clinguk liat kiri kanan depan belakang..

“Iya nih deek! Suami saya pengen liat saya pakai yang beda dari biasanya, ada??”

Tante Ines tiba tiba memeluk lengan gw dan berbicara ngawur ke penjaga toko itu!
Gw dibilang suaminyaaaa! Fuuuuckk!

“Tunggu sini ya sayaang, mamah mau nyoba nyoba dulu nih!”

Serasa lima jam gw menunggu didalam toko itu..
Beberapa penjaga toko terlihat cekikikan sambil memandang ke arah gw..

“Damn.. kirain ikut diajak ke fitting room nya.. (ngarepp!)

Tante Ines keluar dari fitting room dengan mbak mbak tadi membawa setumpuk pakaian dalam yang bentuknya bermacam macam

Setelah membayar dikasir, tiba tiba penjaga toko itu nyeplos..

“Beruntung banget deh pak punya istri yang ‘pengertian’ hihihi!”

Ada juga kentaaaaaaaaang mbaaaaak!

Tapi gw senyum juga sambil bilang makasih ke si mbak..
Gw diajak Tante nyusul Riki dan Nita ke foodcourt lalu kamipun pulang..
Tanpa ada kejadian seheboh imajinasi gw sebelumnya.. T_T

*****

Malamnya gw masih belum bisa tidur, gw nyalain tipi di ruang tengah sambil meratapi nasip si junior yang tegang tanpa harapan..

“Puasa lagi deh.”

Ada tangan yang memegang lembut pundak gw..

“Puasa apa Ban? Ngomong sendiri kaya yang rada rada! Hihihi!”

Tante Ines ternyata!
Dia memakai kimono tidur yang talinya diikatkan seadanya..
Gw bisa ngeliat segaris kulit diantara sela sela kimono itu..

“Eh… eerrmm.. Tante.. ko belom tidur?”

Gw beringsut ke sudut paling jauh dari sofa itu..
Sedangkan dia duduk di ujung satunya lagi..
Tante Ines mengangkat satu kakinya sofa lalu memukul mukul pelan pahanya sambil ikut melihat siaran bola di tipi.

“Van Persie with a GOAAAALLL!”

suara komentator yang heboh itu seperti jauh sekali jaraknya..
Indera pendengaran dan penglihatan gw sepenuhnya terfokus ke makhluk disebelah kanan gw ini!

“Iya nih pegel semua badan kaya abis diperkosa sekampung! Hihihi!”

Whaaaat!
Ga ada pilihan kata lain apa Tante??!
Knape harus diperkosaaaa!
Kan bisa bilang ‘digebukin’ ato apa kek!

Kepala gw langsung dihujani gambaran Tante Ines lagi di gangbang!

Aww shiit gawat ini gawaaaat!

“Selamat bang! Akhirnya buka puasa juga! Nyahahaha!”

Terdengar suara si junior memberikan ucapan selamat sambil melompat lompat di balik boxer gw!

“Sssshh.. duuhh kaya remuk ini badan Tante..
Mau ga, Gaban pijetin Tante..”

Seketika suara komentator bola itu lenyap…

End of

2nd Act

3rd Act

The Bear

Ruang tengah itu tau tau kerasa ada aura berat disekeliling..
Terdngar dengkuran pelan Om Rangga dari kamar…
Sedangkan dari kamar tidur tamu kedengaran suara cekikikan dari Riki dan Nita

“Kalo.. Om bangun gimana Tante..”

Bukannya ngejawab Tante Ines malah semakin menggeser duduknya..

“Kamu tenang aja.. si Om kalo dah bobo ada gempa bumi juga ga bakalan bangun.. apalagi kalo abis ‘main’ sama Tante..”

Gw berdiri trus berjalan ke belakang sofa itu..
Tante Ines sempat melirik trus mengikat rambutnya..
Lehernya yang jenjang itu melambai lambai di depan gw!

Gw pegang kedua pundaknya lalu mulai memijit pelan..
Takut pecah soalnye hhahaha!

“Hmmm.. enak Ban..sssshhhh.. tau gini mending dipijet kamu seharian daripada ke mall…”

Gw dah fix ga bisa ngeluarin suara..
Gerakan tangan gw bikin tu kimono semakin bergeser..
Posisi gw yang berada di belakangnya sambil berdiri bikin gampang liat toketnya yang mulai keluar dari persembunyiannya..

“Jadi kapan kalian pulang.. ssshhh yak disebelah situ ban aga teken! Sssshhhh…”

“Subuh tante besok..”

Gw makin ga konsen mijet Tante Ines..
Tangan gw juga makin ngaco, dah ga kaya mijet lagi soalnya..
Dah lebih ke ngusep ngusep pundaknya..

Gw nekat nurunin tangan gw..
Trus berhenti persis diatas toketnya..
Tangan gw nyelip di antara kimono sialan itu..

“Kimononya ganggu deh Tante.. knp ga dibuka aja si..”

Emang sejak dahulu kala cocot gw ini sudah terkenal asal njeplak aja..
Mampus gw.. bisa bisa ditampar trus diusir detik ini juga!

“Mulai nakal ya kamu Ban.. bilangin Om loh..”

Bibirnya emang bilang gitu..
tapi kimono itu ternyata sudah jatuh diatas sofaa!

Dari perut ke atas yang menempel cuma bra tipis berenda!
Bisa gw liat putingnya yang coklat dibalik bra tipis itu..

“Bagus ga Ban.. Tante beli ini tadi khusus buat bodyguard Tante yang sereeeem itu loooh tadi siang.. hihihi!”

Gw makin susah buat ngeluarin kata kata..

“I..iya.. sek.. seksi..”

Jawaban dari gw sukses memancing tawa Tante semok satu ini..
Dadanya terguncang guncang oleh tawanya..

Tangan gw dah ga bisa lagi dikendaliin.
Pelan tapi pasti kedua bukit kembar itu dah sukses gw sentuh!

Kontol gw akhirnya punya kemungkinan dapet lawan juga..
Selama ini cuma ketemu mbak TaRi aja di kamar mandi sambil bayangin Teh Nita atau Teh Indri..

Tiba tiba tangan gw dipegang..

“Jangan disini Ban.. tar Riki bisa liat loh..”

Tante Ines bangun dari sofa itu trus gw ditarik ke dapur..
Kimono pink nya sampe ketinggalan di sofa..
Dia mendorong gw sampe menabrak meja makan di belakang..

Didepan gw sekarang sedang berlutut Nyokap dari sahabat gw sendiri!
Tangan yang mungkin sudah terlatih selama berpuluh tahun itu dengan cepat meloloskan boxer gw,
Dan..

“Haaap!”

Setengah dari kontol gw dah hilang didalam mulutnya!
Reflek gw pegang kepalanya!

“Sssshhhh! Duuuhh Taaaann… terusin Tanteeee!”

“Crep! Crep! Crep! Sslllllrrrrrpp!”

Suara isepan dan jilatan Tante Ines beradu keras dengan suara komentator lebay di tipi..

Toket yang masih terbungkus rapi itu kayak lagi tereak tereak minta di bebasin..
Gw tentunya dengan senang hati ngebantu!
Beha tipis itu gw tarik cup nya keatas,
Tanpa ampun gw remes tetek montok itu sampe memerah!

“Eeemmmppphhh! Eemmppphhh!”

Tante Ines melotot tanda dia kesakitan,
Tapi anehnya isepan nya tidak melambat sedikitpun!

Tiba tiba gw ngerasa ada yg lagi ngeliatin..
Mata gw mencari di keremangan dapur itu..

Ternyata Teh Nitaaa!
Dia sedang menutup mulutnya yang pasti sedaang menganga dengan matanya terbelalak ngeliat calon mertuanya lagi ngisep kontol calon pendamping pria pacarnya!

Gw tepuk jidat trus ngebentuk tangan gw jadi satu dengan gestur meminta maaf..
Muka memelas gw pasang biar Teh Nita kasian dan ga ngaduin gw ke Riki

Setelah beberapa saat dia berdiri akhirnya Teh Nita balik kanan ke kamarnya lagi..

Haaduuuuuhhh! Mampus dah mampuuuuus!

Besok gw harus minta maaf ke Teh Nita! Haruss!
Tapi besok, kalo sekarang si gw masih nyelesein masalah satu ini dulu, hahahaha!

Tubuhnya yang masih kencang itu gw angkat,
Gw dudukin Tante Ines di atas meja makan,

“Tante.. maafin Gaban yah..”

Gw tarik celana dalam putih tipis itu sampai lepas..

“Kamu emang bener bener bajingan Ban..”

Seharusnya gw marah dikatain kayak gitu..
Tapi yang bikin gw diem adalah kedua kakinya menjepit pingggang gw lalu mendorong gw lebih dekat lagi ke tubuhnya!

Aroma khas meki wanita yang lagi horny memenuhi dapur..
Bercampur dengan bau parfumnya tadi siang..

“Heeeengghhh!”

Gw masukkin kontol gw tanpa aba aba!
Kugoyang tubuh wanita matang itu seperti ga ada lagi bari esok!
Meja makan kayu itu berdecit decit akibat gerakan liar kami..

“Aakkhh.. aakkhh! Truuussshhh! Baaannn.. aammmpphh! mmpphh!”

Mulutnya yang ga berhenti berkicau gw sumpalin pake bibir gw,
Bosen dengan gerakan itu, gw balik badannya,
Perutnya tertahan oleh pinggiran meja,

“Siap Tante? Jangan teriak yaaa..”

“Aaaaaakkkkhhhh! Uuufff.. iyaaa Baaaan!”

Pantat bahenol itu menciptakan bunyi yang nyaring pas bertumbukan dengan perut gw,

Gw sodok sambil terus gw remas pantat yang seharian menggodaku itu!
Tiba tiba gw ngerasa pinggul Tante Ines ikut bergoyang
Mencoba mengimbangi gerakan gw..

Setiap gerakan maju dari gw disambut gerakan mundur dari pantatnya!
Otot otot mekinya seperti mempunyai otot ototnya sendiri,
Kontol gw serasa diperas dipelintir oleh mekinyaa!

“Tan aduuuh enak banget punya Tante!
Tan keluarin dimana niiihh!”

Pinggul Tante Ines makin liar bergerak!

“Dalem aja! Tante dah pake spiral ko aman!” Cepetan keluariiinn iiissshhh! Tante pengen ngerasain angetnya pejuh kamu Ban.. uuukkhh! Uuukkhh!”

Mendengar kata seperti “pejuh” ternyata punya pengaruh besar!
Gw ngerasa udah di ujung,
Gw pegang kuat kuat pinggangnya lalu..

“Aaaarrrggghhh! Taaaan.. aaahhhh…”

“Huf.. huf.. huf..”

Gw terduduk di kursi yang tadi pagi baru saja didudukin oleh Om Rangga..

****

Kami sudah kembali ke ruang tengah..
Gw ngelanjutin nonton tipi lagi..
Sedangkan Tante Ines melangkah menuju kamarnya..

“Tan.. ada kabar buruk..
Tadi Teh Nit ngeliat kita Tante..”

Wanita itu diam di depan pintu kamarnya seperti sedang memikirkn sesuatu.. lalu dia berbalik sambil masih mengikat kimononya..

“Gaban tenang aja.. Tante punya rencana..”

End of

The Bear

Author: 

Related Posts