Cerita Sex The Bastian’s Holiday – Part 3

Cerita Sex The Bastian’s Holiday – Part 3by masbroon.Cerita Sex The Bastian’s Holiday – Part 3The Bastian’s Holiday – Part 3 Introduce WELCOME HOME Yayaang Yayaaaang Tok tok tok tok “Yayang, bangun sayang, udah pagi ayoo sarapan dulu itu ditunggu papa sama de Marissa” “Bangun yayaang” suara mama mengetuk pintu dan terus membangunkanku sedari tadi. “Iya iyaaa iyaaaa maah, Yayang udaaah banguuun kook” “Yah udah ni buka pintunya dulu dong […]

tumblr_ns4ezkIrHj1uwaj61o1_500 tumblr_ns4ezkIrHj1uwaj61o6_500 tumblr_ns14a2L3PQ1uuoey5o2_540

The Bastian’s Holiday – Part 3

Introduce
WELCOME HOME

Yayaang

Yayaaaang

Tok tok tok tok

“Yayang, bangun sayang, udah pagi ayoo sarapan dulu itu ditunggu papa sama de Marissa”

“Bangun yayaang” suara mama mengetuk pintu dan terus membangunkanku sedari tadi.

“Iya iyaaa iyaaaa maah, Yayang udaaah banguuun kook”

“Yah udah ni buka pintunya dulu dong sayaaangggg.”

Akhirnya dengan kondisi yang masih sangat mengantuk, aku berjalan menuju pintu dan membukakan pintu kamarku untuk mamah. Lalu aku kembali ke atas kasur kesayanganku dan menjatuhkan tubuhku dengan posisi telungkup.

“Aduhh yayang, kok malah tidur lagii”

“Ayoo ayoo banguun, tidurnya udah puaas kan.”

“Ayooo dong bangun, lihat tuh dek Marissa saja udah bangun dari tadi”

“Ayo ayooo, cuci muka cuci mukaa.”
Bujuk mamah agar aku bangun.

“Iya iya mamah, ini aku banguuun kokk” kataku sambil berusaha bangkit lagi dari kasur.

“Nah gitu, yah udah kamu mandi cepet mama tunggu dibawah, kita sarapan bareng soalnya papah mau pergi”

“Iya maaahhhh.”

Akhirnya kukumpulkan tenagaku, kuregangkan tubuhku agar teras fresh kembali. Lalu bergegas kumasuk kedalam kamar mandi. Kucuci mukaku dan kusikat gigiku. Lalu kurapikan sedikit rambut singaku.
Kulihat kumis dan brewokku sudah mulai tumbuh lagi. Emm tapi nanti sajalah aku cukur, aku masih punya banyak waktu untuk melakukannya.

Seusai membersihkan diri aku segera turun dari kamarku dan bergegas menuju ruang makan. Sesampainya disana, papa Mama dan Mba Icha telah siap di meja makan. Ku sapa mereka semua dan memberikan kecupan pagi untuk hari ini.

“Pagii pahh, Maaah, Mba Ichaaa”

“Pagiiiii, ayooo duduk kita sarapan dulu” Jawab papah

“Kamuu ini kalau dirumah bangunya susaaah sekali, ya sudah ayoo sarapan duluu” kata mama sambil menuangkan makanan diatas piring lalu memberikannya padaku.

“Memang Bastian suka gitu yah dik?” Tanya mama pada Mba Icha.

“Wahh kalau di Kosn malah lebih gawat Tante, dulu kan pernah kita semua janjian buat Jogging pagi, dan yang bikin rencana itu yah Bastian dan yang gak ikut justru malah dia sendiri, eh pas kita dah pulang jogging dia masih tidurr juga” jelas Mba Icha Panjang.

“Sampai segitunya.. Yah ampuun Yayang yang, kamu tu lohhh jangan keseringan begadang ah, nda baik buat kesehatan.” Kata mama menasihatiku.

“Iya maaah iyaa. Ah mba ichaa nihhh pake diceritain segalaa.” Kataku sedikit malu.

“Udah gak apa apa, jaman papa kuliah juga kaya gitu kook, ” kata papa membelaku.

“Asiiik ada yang ngebelaiin, tos duluu paaah” Sahutku sambil Tos dengan papah.

“Haduuuh ini anak sama papanya sama aja memang, ya sudah yu kita makan duluuu”

“Ayoo papah jangan baca koran terus ahh. Hari minggu kok tetep ajaa baca koran, ” Sahut Mamah menyuruh papa berhenti membaca koran.

“Baca koran kan nda ada batasan hari mau di baca kapan, lagian ini ada berita menarik, sedang hangat dibincangkan dimedia.”

“Memanggg beritaaaaa apaaan paaah” kataku dengan makanan yang sudah aku masukan kedalam mulut.

“Berita tentang Jaringan Kelompok Mafia di Indonesia, nah yang bikin menarik itu ternyata yang memimpin itu adalah kelompok aliran sesat. Ngeri yah, ternyata di Indonesia ada kaya gitu juga” Jawab papa sambil menekuk korannya dan mulai menyantap makanan yang sudah disajikan.

“Ohhh beritaa ituuu.”

“Hmmm, maaah ini yang masak siapa mah? Kok rasanya beda sama masakan mamah”

“Ini yang masak Dik Marissa, tahu nda dari tadi pagi dik Marissa udah bantuin mamah loh, nemenin kepasar bantuin masak juga, kamu malah molor terus” jawab mamah.

“Iyaaa Mba, ini kamu yang masak” Tanyaku.

Mba icha hanya tersenyum sembari menganggukan kepalanya.

Akhirnya kami meneruskan makan buatan Mba icha ini. Kami sudahi dulu mengobrol sembari makan. Rupanya Masakan Mba Icha enak juga. Gak kalah sama masakan mamah. Gak nyangka dehh. Tak lama kamipun selesai makan, mama segera membereskan piring dan membawanya kebelakang.

“Wahhh masakan kamu memang enak yah Dikk, Gak salah kamu pilihh pacar Bas..” Kata papah yang sedikit membuat aku dan mba Icha terkejut.

“Memang kalian sudah berapa lama pacaran? Kok kamu nda pernah bilang papa sih? ” Tanya papa.

“Ahhh, siapa yang pacaraan paah, kami cuma temenan kokkk. Papa ini mengada ada deh” Bantahku.

“Halaaah, gak mau ngaku kamu ini.” Pancing papa lagi.

“Beneran Paahh, aku sama Mba Icha ini cuma temenan, lagian kan Mba Icha lebih tua 6 tahun dari Bastian, gak mungkinlah kita pacaran” sanggahku lagi.

“Loohh yah gak masalah, Nabi saja sama siti Maryam beda 20 tahun tapi mereka bisa saling mencintai. Umur gak jadi masalah” sahut Papah mulai bersemangaat.

“Aduh papa ini pagi pagi kok yo bahasnya pacaraan mbok yo bahas yang lain toh yoo”. Mama mencoba menghentikan papa.

“Hahaha, yah gak apa apa lah mamah.”

“Maaf yah dik Marissa papanya Bastian ini memang kaya gitu, orangnya suka ceplas ceplos.” Kata Mamah sambil duduk lagi di meja makan.

“Ah gak apa apa kok Tante,” Jawab Mba Icha sambil tersipu malu.

Sialan nih papa pagi pagi dah buat geger aja.

” Eh Dik Marissa jadi pergi jam berapa?” Tanya mama tiba tiba.

“Acaranya si Siang Tante, tapi palingan saya jalan jam 9an biar nda telat.”

“Memang Dek Marissa mau kemana?” Tanya papa menyambung.

” Anu Om saya ada Hunting Foto siang ini.” Jawab Mba icha singkat.

“Lohhh , rupanya kamu ini Photographer tohh? ”

“Iya Om, ya cuma sekedar hobi sih Om, tapi ya Hobi yang menghasilkan sihh” jawab mba Icha mulai mencair.

“Wahhh Om pikir malah kamu yang jadi Modelnya, eh malah kamu yang jadi Photographer, kamu pakai Gear apa dek?” Tanya papa.

“Saya pake Nikon Om dari dulu.” Jawab Mba Icha.

“Waaahhhh kalau gitu kita sama dong Dik? Om juga dulu pakai Nikon”

” Jadi Om suka photography juga?” Tanya Mba icha terpancing.

“Yah jaman muda duluu sih, kalau sekarang sudah nda sempat.”

“Lah papa kok gak pernah bilang sih kalao hobi poto?” Tanyaku.

“Yah kamu gak pernah tanya kan? Lagian dari dulu papa lihat kamu gak ada tanda tanda bakal suka foto sih jadi papa gak pernah kasih tahu kamu ..” Jelas papa.

“Ahh papa mah gituuu”

“Yahh kan papa lupaa Bass. Hahaha” Jawab papa sambil. Tertawa.

“Yah sudah kalau gitu nanti kamu bareng om saja ya kesananya”

“Memang gak ngerepotin Om?”

“Halaah enggak lah, masa sama calon mantu sendiri ngerasaa direpotiin.” Canda papa lagi.

“Papaaa, Udaah dong kasihan Marissa tuh dari tadi papa candain terus.” Kata mama

“Tahuu nih papah mah gak berubah nih dari dulu suka ngejailin temenya babas…”

“Hahahahaha” ” Kan gini gini papa masih berjiwa muda, hahahaha”

“Papah papah” mama menggelengkan kepala

Sementara itu mba icha semakin dibuat tersipu. Kulihat pipinya mulai memerah, membuatnya terlihat begitu manis dengan rambutnya yang ia gulung kebelakang.

“Oh iya Mah Pah bastian jadi lupa kan gara gara papa becanda terus”

“Nahh bastian mau kasih tunjuk ini niiih” kataku sambil menyodorkan amplok berisi KHS ku semester ini.

“Apa ini” kata mama sambil membuka amplop dan melihat isinya.

“Nahhh gituu dong, ini baru anak mamah yang pinter, lihat Pah Bastian dapet IP 3 lagi”

“Nah sesuai janji donggg paaah?”

“Yah yah, karena papa udah Janji bakal kasih kamu Reward kalau kamu dapet IP 3 lagi mak papa akn penuhin semua. Sekarang kamu apa sebagai rewardnya.”

“Ehmmm apaa yaaah?” Agak sedikit bingung.

“Kalau satu Set Kamera pro boleh gak pah?”

“Deal” tanpa basa basi papa langsung menjulurkan tanganya kearahku.

“Jadi boleh nihhh.”

“Bolehh banget lah, kalau kamu mintanya itu, akan segera papa penuhi biar kamu semakin serasi sama dek Marissa inii” kata papa sambil berjabat tangan denganku.

“Ahh papa mah ngomongnya kaya git uterus, aku jadi gak enak nihh pah sama Mba Icha Kataku lirih

Tapi beneran kan jadi beliin Kamera? tanyaku memastikan.

Beneeer, besok yah papah cariin yah paling canggih

Asiikkk, Makasih ya paaah.

Akhirnya keriuhan di meja makanpun berakhir. Papa ini ada ada saja mana mungkin aku sama mba Icha pacaran. Dia gak tahu aja kalau Mba Icha itu lesbian. Dasar papa gara gara omongannya Mba Icha jadi malu kaya gitu. Yah namanya juga papa, dia memang orangnya seperti itu. Senang sekali menjaili teman temanku yang main kerumah. Tapi aku senang berkat nilaiku disemeseter ini yang kembali mendapat IP 3 aku akan mendapat seperangkat Kamera sebagai Reward atas keberhasilanku. Senangnya hatiku.

Setelah itu, Papa langsung masuk kemakarnya untuk bersiap diri. Katanya dia ada pertemuan dengan klien atau apalah dia tidak bilang. Papaku ini bekerja sebagai Head Manager disebuah perusahaan yang berjalan dibidang Property di Jakarta. Yah itulah yang membuat keluarga kami terbilang berkecukupan. Sedangkan mama dia adalah seorang pengajar disebuah universitas Swasta di Jakarta, selain itu mamah juga memiliki sebuah sanggar rias dibilangan Menteng Jakarta. Yah makanya mama selalu terlihat cantik diberbagai kesempatan.

Keluargaku terbilang cukup ketat dalam hal agama. Tetapi mama dan papa menganut prinsip kebebasan. Sekarang saja mama sudah tidak lagi menyuruhku untuk Sholat. Baginya aku sudah cukup dewasa untuk membedakan mana yang baik dan mana yang tidak. Sehingga sudah tidak ada kekangan lagi dari mereka terhadapku terkait masalah keimanan. Baik tidaknya aku bergantung pada diriku sendiri. Itulah yang selalu mereka ajarkan padaku sedari kecil. Tetapi disamping itu semua ada satu hal yang tanamkan pada didiriku oleh kedua orang tuaku terutama papa.

Papa selalu mengajarkan padaku bagaimana kita harus senantiasa bertenggang rasa kepada semua orang. Hal terkecil adalah baik kepada tetangga sekitar. Sifat ayah yang satu itu membuatnya sangat di hormati dilingkungan tempat kami tinggal. Semua penduduk di perumahan ini sangat mengghargai keluarga kami karena. Aku jadi terkena imbasnya. Karena kebaikan papah kepada para tetangga aku juga ikut dihormati dan disayangi oleh semua warga. Kemanapun aku pergi pasti diberi senyuman dan sapaan yang ramah. Tak jarang juga aku kerap dijamu makan oleh beberapa tentanggaku. Beruntungnya.

Aku membuat kopi seorang diri, karena dirumah pembantu hanya datang mulai hari senin hingga jumat. Setelah membuat kopi aku duduk diteras depan. Ingin sekali aku menghisap rokok, tetapi sampai sekarang Kedua orang tuaku belum tahu kalau aku sudah mulai merokok. Jadi kalau dirumah aku selalu menekan keinginanku untuk merokok. Tersiksa memang, tapi mau bagaimana lagi.

Didepan teras kulihat para tetanggga sedang menikmati minggu pagi dengan melakukan jogging disekitar lingkungan. Sesekali mereka berhenti didepan rumah dan menyapaku dengan ramahnya. Berulangkali aku harus membalas senyuman mereka hingga mulut ini terasa pegal. Tapi itulah hidup diperumahan. Semuanya saling membutuhkan dan saling menghormati.

Asik menikmati kopi, tiba tiba Mba Icha dating menghampiri. Ia telah siap dengan perlengkapan Photographynya. Ia berpenampilan sangat casual, Blue Jeans ketat, sepatu Boot, atasan Tank Top putih dengan paduan kemeja Flanel. Rambutnya ia ikat kebelakang dan hanya menggunakan riasan sederhana saja. Dia sudah tidak terlihat seperti model lagi. Saat ini ia sudah terlihat seperti seorang seniman, seorang photographer.

Ngopii sendiriaan ajaa loo, bagii dong Sapa Mba Icha sambil duduk dan mengambil geas kopiku.

Habis tadi aku teriak teriak Mba Icha gak jawab yah udah aku buat satu ajaa Jawabku membela diri. Padahal aku sama sekali tidak menawarkanya tadi.

Eh Mbaaa sahutku

Yee pa aan

maaf yaah atas omongan papa tadi…

Omongan yang mana dah? Tanya dia.

Yang nyangka kalau kita Pacaran. Aku jadi gak enak sama kamu mba jelasku

Halaaah, sante aja kali, guanya ja gak masalaah kaan

Lagian bokap lu emang lucu sihh. Eh tapi si Bokap emang beneran suka Motret yah

Yah gak tahu, aku aja baru tahu tadi kan, papa emang gak pernah ngasih tahu ini sebelumnya. Jawabku

Ohh gituuu. Ehhh asikkk dong lo mau dibeliin Kamera, jadi gue ada temen Motretnya sekarangg

hehehe, namanya aja hadia mba musti di syukurin.

Tak lama Papapun keluar dia juga telah siap. Mama membawakan tas papa dan menaruhnya didalam mobil kemudian kembali lagi kepada kami di sofa teras depan.

Marissa kita berangkat sekarang ajaa yah? Sudah siap kan? Tanya papa

Sudah kok Om, jawab Mba Icha singkat.

Mah papa berangkat yaah

iyaa ati ati, pulangnya jangan kesorean

Enggak kok mah, kan Cuma sampe siang saja. Sore juga sudah pulang kok.

Oh ya sudah, dik Marissa juga hati hati yah, kalau ada apa apa bilang saja ke Bastian

Iya Tante, makasih loh sebelumnya saya sudah disambut dengan hangat sama om dan tante kata Mba Icha

Sudah nda udah ngerasa sungkan, Anggap saja sama keluarga sendiri jawab mama dengan ramah

Yah dah Tante Saya jalan duluu. Bass Gue jalaan yaa Kata Mba Icha berpamitan

Bastian, jangan maraah yah pacarnya Papa yang nganteer hehehe Canda papa lagi

Ahh terserah papa dehh Jawabku sedikit kesal

Ayoo kita jalan calon Mantuku Kata papa kepada Mba Icha

Akhirnya papapun pergi dengan mobil Fortunernya bersama Mba Icha. Papa pergi dengan disupiri oleh Mang Ujang supir keluarga kami yang sedari pagi sudah menunggu dimobil. Setelah papa dan Mba Icha pergi mama kembali duduk disampingku ia ingin melepas rasa rindunya lagi dengan anak satu satunya ini.

Maahh, lihat si papa, masa nyangka aku sama Mba Icha pacaran, kan bastian jadi gak enak sama Mba Ichanya maah…. curhatku

Yah mau gimana lagi papa kamu kan orangnya memang seperti itu, tapi sebenernya kamu sama Marissa itu ada hubungan apa? Tanya mama

Gak ada hubungan apa apa maah, Dia kan Cuma temen kosn Tian ajaa maah.

Ehh tapi mah, kalau misalnya aku punya pacar kaya gitu gimana mah? Tanyaku

Kaya gitu gimana maksud kamu… Kata mama Balik bertanya

Yah yang penampilannya seperti mba Icha gitu loh mah, Rambutnya diwarnain badannya tatoan. Tanyaku lagi

Yah kalau mama sih memang kepengennya kamu dapet pacar nanti yang soleh, baik, baik sama mama sama papa. Tapi kan yang jalanin kamu kan, jadi yah terserah kamu saja mau memilih yang seperti apa. Mamah sih ya gak mempermasalahkan penampilan yang penting akhlaknya baik.. Jawab mama langsung sedikit berceramah.
Mamah kan gak pernah ngelarang kamu buat pacaran sama siapa saja. Yah asal setidaknya seiman lah.: lanjut mamah

Lahh dulu waktu SMA kok aku gak diizinin pacaran sih

Yah kan beda, dulu kamu masih SMA masih labih, sekarang kamu sudah kuliah udah bias ngebedain mana yang baik atau yang buruk. Lagian kenapa mama dulu ngelarang kamu buat pacaran, karena mama kepengen masa sekolah kamu dulu itu diisi dengan kegiatan yang positif, cari temen yang banyak, cari pengalaman. Kalau mama dulu izinin kamu buat pacaran. Takutnya kamu malah keasyikan pacaran jadi lupa Belajar dehh. Jelas mama panjang.

Iya sih memang ada benernya. Makasih yah mah dulu udah ngajarin aku hal kaya gitu, sekarang Bastian jadi bias ngerti alesan mama suka ngelarang aku.. Jawabku sambil mencium pipi mama.

Mamapun tersenyum kepadaku. Ia mengusap rambutku dengan lembut.

Tiba Tiba…..

Kaaaakaaaaaa…….
Suara anak kecil memanggilku dengan kencang

Ehh si Bryyaaan….. Aku langsung menghampiri suara itu rupanya itu adalah suara Bryan anak tetanggaku yang selama ini menjadi teman bermainku.

Ehhh Bryaan sekarang udah gedeee..

Kaak bastiaan udah pulang kok gak ngasih tahuu akuu sihh Tanya anak berusia 9 itu kepadaku.

Ini kakak baru mau kerumah kamu, ehh kamunya sudah nyamperin kesini duluaan.

Kamuu sehaaat kaaan, kakak kangeen deh sama kamu Kataku sambil memeluknya.

Tuhh udah ketemuu kan sama kak Bastiannya. Kata Mba Melanie ibunya Bryan sambil berjalan menghampiri kami

Dari tadi pagi ribut terus Mba, sampe pusing, katanya Mah itu Kak bastian pulang yah maah ayo mah kesana mah ayo mah

Aduuh ni anak kalau ngelihat Bastian sudah kayak kakak nya sendiri Kata Mba Melanie kepada mamah.

Mamah hanya senyum senyum saja melihat anak tetangga ini begitu manjanya kepadaku layaknya kakaknya sendiri. Yah aku memang sayang dengan dia. karena aku adalah anak tunggal dan aku sangat mengharapkan kehadiran seorang adik dari dulu. Makanya aku sangat menyayangi Bryan bagai adikku sendiri.

“Gak apa apa Dek naanya juga anak kecil kan wajar. lagian kan Bryan kan memang gak punya kakak laki laki dan bastian juga anak tunggal yah wajar lah mereka bisa akrab”

Aku terus bermain dengan Bryan, kugendong dan kulemparkan atas. Aku sangat merindukan anak ini. Lalau ketika aku melihat Ibunya, Mba Melanie ada yang berbeda darinya. Ohhh ternyata.

“Lohhh, Mba Hamil lagi yah sekarang”……

Author: 

Related Posts